10 Alasan Mengapa Saya Memilih Travel Mobil daripada Kereta Api

Tadi sore saya menjemput anak saya di rumah neneknya di sekitar Stasiun Bandung, akhirnya sambil macet berat di Jl. Kebon Kawung saya menebak-nebak, alasan apa yang mungkin membuat orang lebih memilih Travel (mobil) dari pada menggunakan Kereta Api. Hasil tebakan sambil macet tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Stasiun Kereta Api Bandung terletak di daerah yang selalu macet, sehingga orang harus menyediakan waktu lebih panjang untuk perjalanan dari rumah ke stasiun, dan menyediakan waktu ekstra untuk antisipasi kemacetan. Jadi total waktu yang diperlukan adalah 3 jam perjalanan (kalau lancar) + 1 jam (antisipasi macet menuju stasiun) = 4 jam.
  2. Stasiun Kereta Api mungkin cukup jauh dari rumah kita, sedangkan travel bertebaran dimana-mana, sehingga bisa memilih yang paling dekat dengan lokasi rumah kita
  3. Tujuan akhir Kereta Api hanya stasiun Jatinegara dan Stasiun Gambir, sedangkan travel lebih bervariasi tujuan-nya.
  4. Kereta api lebih sering terlambat dari pada tepat waktu. Walaupun Jakarta selalu macet, jarak tempuh travel mobil dalam keadaan macet normal, paling lama 3 jam, bahkan kalau sedang lancar bisa 2 jam tepat.
  5. AC kereta api jika sedang bagus biasanya sangat dingin dan tidak bisa diatur. Kalau gerbongnya sudah mulai tidak terawat, AC-nya malah tidak berfungsi. AC mobil travel bisa diatur dan lebih terawat.
  6. Asal berada dalam rute perjalanan, dengan menggunakan travel kita bisa minta turun dimana saja, sedangkan kereta api tidak bisa.
  7. Ruang tunggu travel pada umumnya sangat nyaman, dan paling tidak, disediakan air minum gratis; di stasiun kereta kita siap kepanasan, bahkan pengantar harus beli tiket peron. Ha3x…., sungguh tidak bersaing.
  8. Tiket travel bisa dipesan hanya melalui telpon dan kursi kita akan diamankan, walaupun kita belum bayar sepeser-pun. Kereta Api harus pesan tiket dulu dan “praktis” tidak bisa dikembalikan.
  9. Tiket travel bisa dibayar dengan alat pembayaran non-tunai, kereta api….???? (saya tidak tahu sekarang, apakah masih harus cash ????)
  10. Travel banyak menawarkan program bonus, kereta api ????

Masih ada tambahan ????

Mudah-mudahan bisa jadi masukan yang berharga untuk PT. Kereta Api

Berita memprihatinkan: “LKPJ Wali Kota Bandung 2008 dan 2009 Hanya Copy Paste”

Membaca berita dari detik.com tentang LKPJ Walikota Bandung, sungguh memprihatinkan. Berikut adalah kutipannya dari bandung.detik.com (http://bandung.detik.com/read/2010/04/23/172800/1344347/486/lkpj-wali-kota-bandung-2008-dan-2009-hanya-copy-paste):

Bandung – Anggot Pansus Laporan Pertanggung Jawaban (LKPJ) DPRD Kota Bandung Tedi Rusmawan menyatakan LKPJ  Wali Kota Bandung 2008 dan 2008 hanya copy paste. Hal itu mengindikasikan permasalahan Pemkot terkesan itu-itu saja.

“Bisa dilihat sendiri kalau itu banyak yang copy paste, redaksionalnya juga sama,” ujar Tedi saat ditemui di ruang kerjanya Fraksi PKS Kantor DPRD Kota Bandung, Jalan Aceh (23/4/2010).

Lebih lanjut Tedi mengatakan, dalam LKPJ tersebut ada 38 ketidakberhasilan Pemkot Bandung di tahun 2009.Namun alasan kegagalan di tahun 2009 tersebut nampak sama dengan tahun sebelumnya.

“Kalau alasannya sama tahun 2008 dan 2009, masa sih dari tahun ketahun permasalahannya sama, tidak bertambah, tidak berkurang,” terangnya.

Pantauan detikbandung, tampak jelas laporan pertanggungjawaban pendidikan Pemkot tahun 2009 sama persis dengan taun 2010. Bentuk tulisan hingga kalimatnya pun sama. “Kalau mau dibaca semua masih banyak yang sama, perhatikan saja,” ujar Tedi.(avi/dip)

Bagaimana menurut anda?

Akankah PT. KA Bangkrut ???

Setelah membaca blog seorang kolega (Rinaldi Munir) tentang akan dihentikannya KA Parahyangan, saya penasaran untuk memahami penyebabnya dan rencana-rencana berikutnya dari PT. KA. Akhirnya saya menemukan berita resmi di Media Indonesia yang kutipannya adalah sebagai berikut.

Operasional KA. Parahyangan Dihentikan

BANDUNG–MI: PT Kereta Api (PTKA) Indonesia akan menghapus seluruh jadwal perjalanan KA Parahyangan jurusan Bandung-Jakarta mulai 27 April 2010.

“PTKA hanya akan mengoperasikan satu jenis KA eksekutif untuk koridor Bandung-Jakarta (pp) yakni KA Argo Gede, dan menghentikan KA Parahyangan yang selama ini terdapat enam jadwal perjalanan,” kata Vice President Pemasaran Angkutan Penumpang Husein Nurroni di Bandung, Jumat (16/4).

Menurut Nurroni keputusan penghapusan semua jadwal perjalanan KA Parahyangan  itu dilakukan setelah melakukan kajian cukup lama dan telah dicoba dengan diskon tarif, namun hasilnya okupansi penumpang masih rendah yakni di bawah 50 persen. Rendahnya okupansi KA Parahyangan itu berlaku baik untuk pemberangkatan Bandung maupun Jakarta. KA itu hanya penuh pada akhir pekan saja.

Dalam koridor jarak pendek Bandung – Jakarta memang waktu tempuh KA lebih lama daripada jalan tol Cipularang, meskipun pada jam-jam padat tentu waktu tempuh KA masih unggul. “Untuk perubahan jadwal itu, PTKA akan melakukan rescheduling untuk KA Argo Gede, bila perlu dengan diskon tarif pada jam-jam tertentu. Argo Gede akan melayani penumpang di Cimahi, Padalarang, Purwakarta, Bekasi dan Jatinegara,” katanya.

Ia menyebutkan ke depan, setelah melakukan rescheduling akan dilakukan penambahan rangkana kereta bisnis pada jam-jam tertentu untuk mengakomodir penumpang kelas bisnis di KA Parahyangan.

Sementara itu rangkaian KA Parahyangan itu akan dipakai untuk melakukan ekpansi dengan  mengoperasikan KA Malabar jurusan Bandung-Malang PP mulai 30 April 2010 untuk memenuhi kebutuhan konsumen di jalur itu. “Jalur Bandung-Malang cukup unik karena satu rangkaian terdiri dari kelas lengkap yakni KA eksekutif, bisnis. ekonomi plus dan kereta barang,” kata Nurroni.

KA Malabar rencananya yang terdiri dari dua kelas eksekutif, tiga bisnis, dua ekonomi plus dan satu ka barang akan diberangkatkan dari Stasiun Bandung pukul 15.30 WIB dan tiba di Stasiun Malang pukul 08.11 WIB.  Sedangkan KA Malabar pemberangkatan dari Stasiun Malang pukul 13.30 WIB dan akan tiba di Stasiun Bandung pukul 08.37 WIB. (Ant/OL-06)

Kalau melihat kutipan berita tersebut, menurut analisa saya, untuk berkompetisi dengan travel yang melalui jalan tol, PT. KA hanya memainkan parameter tarif, padahal masih sangat banyak faktor lain yang dapat dimainkan untuk bersaing. Akhirnya PT. KA sudah menyerah dan hanya melakukan upaya re-scheduling dan mengisi jam-jam tertentu yang dianggap minatnya besar. PT. KA lupa, setelah dihentikan, sebagian besar orang akan cenderung menganggap bahwa rute tersebut sudah hilang dan tidak masuk dalam daftar alternatif untuk bepergian Bandung-Jakarta.

Menurut saya, satu hal yang tidak bisa ditawar adalah “waktu tempuh”. Harus ada upaya yang berani untuk menerobos batas tersebut.

Jalur yang kita miliki saat ini praktis adalah warisan dari penjajah. Setelah lebih dari setengah abad kita merdeka, tidak ada perubahan yang signifikan. Jadi sangat wajar jika rel yang didesain puluhan tahun lalu tidak bisa mengakomodasikan tuntutan kecepatan saat ini. Investasi besar-besaran adalah pilihan yang tidak terhindarkan. Waktu tidak harus lebih cepat, asal terjamin jadualnya. Waktu tempuh 2.5 jam menurut saya masih bisa diterima. Biar bagaimanapun, naik kereta lebih santai, bisa sambil bekerja, (harusnya) lebih aman, mudah ke toilet di sepanjang perjalanan, ada restoran, dan sebagainya. Terakhir kali,naik kereta Parahyangan (beberapa tahun lalu), masih sering dijumpai ember dan gayung darurat di toilet sebagai pengganti dari sistem pengairan di toilet yang sudah tidak berfungsi. Ini adalah contoh perawatan yang tidak serius. Hal lain yang serign terjadi adalah “tidak ada permintaan maaf ketika terlambat”, yang ada hanya pengumuman terlambat.

Melihat sikap yang mudah menyerah di jalur (yang tadinya) gemuk begini, saya khawatir akan menyusul jalur-jalur gemuk lain yang ditutup. Akhirnya  pemerintah harus mensubsidi operasional seluruh jalur. Memang di negara maju pun, banyak perusahaan kereta api yang rugi di jalur tertentu,  dan masih disubsidi oleh pemerintah. Tapi tetap ada jalur-jalur yang potensial dan menjadi alternatif favorit untuk bepergian., dan itu menjadi income andalan untuk mengurangi subsidi pemerintah.

Semakin lambat melakukan antisipasi, maka kemungkinan berikutnya akan semakin cepat terpuruk.

Ayo PT. KA !  Jangan terlambat mengantisipasi seperti PT. POS!

Bagaimana menurut anda?

Alarm Rumah Murah (tapi Canggih) dari Cina

Seminggu yang lalu saya ada kesempatan untuk ikut ke Shenzhen, Cina. Kebetulan, saya sedang butuh alarm rumah. Jadi target utama saya disana adalah hunting alarm yang canggih tapi murah. Tentunya itu adalah dua kriteria yang bertentangan yang sulit dicari. Tapi ternyata, tidak demikian di Shenzhen. Dengan hanya 280 Yuan (1 Yuan = Rp 1.300) saya dapat sebuah paket kontroler yang bisa terhubung ke jaringan GSM, 1 buah sensor PIR (Passive Infra Red), satu buah sensor switch magnetik, dan dua buah remote control seperti remote mobil. Sensor dengan kontrolernya terhubungan tanpa kabel. Kontrolernya sudah dilengkapi dengan rechrgable batere internal. Benar-benar praktis memasangnya.

Setiap kali ada event/kejadian alarm aktif, kontroler akan memberi tahu kita melalui SMS dan/atau telepon. Kita bisa tahu, dari alarm no berapa kejadian itu terjadi. Bahkan, beberapa nomor bisa diberi label pesan, sehingga bisa saja kita menerima SMS dengan bunyi “pintu depan terbuka“.

Tentunya dua buah sensor tidak cukup, saya coba minta tambahan sensor PIR dan sensor switch magnetiknya. Kaget juga, sensor PIR wireless, include batere kontak hanya 25 Yuan per unit, sedangkan sensor switch magnetik wireless hanya  9 Yuan per unit. Akhirnya ngeborong sensor tambahan hampir 10 unit, dan sekarang semua sudah terpasang di rumah.

Fitur tambahan lainnya:

1) Bisa mendengar apa yang ada di rumah melalui saluran telpon

2) Bisa mengontrol ON/OFF 3 buah device eksternal melalui SMS

3) Bisa arm/disarm hanya sensor tertentu saja

Cina memang hebat. Tidak sekedar memberikan solusi murah, tapi juga kaya dengan berbagai fitur yang bermanfaat.