10 Alasan Mengapa Saya Memilih Travel Mobil daripada Kereta Api

Tadi sore saya menjemput anak saya di rumah neneknya di sekitar Stasiun Bandung, akhirnya sambil macet berat di Jl. Kebon Kawung saya menebak-nebak, alasan apa yang mungkin membuat orang lebih memilih Travel (mobil) dari pada menggunakan Kereta Api. Hasil tebakan sambil macet tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Stasiun Kereta Api Bandung terletak di daerah yang selalu macet, sehingga orang harus menyediakan waktu lebih panjang untuk perjalanan dari rumah ke stasiun, dan menyediakan waktu ekstra untuk antisipasi kemacetan. Jadi total waktu yang diperlukan adalah 3 jam perjalanan (kalau lancar) + 1 jam (antisipasi macet menuju stasiun) = 4 jam.
  2. Stasiun Kereta Api mungkin cukup jauh dari rumah kita, sedangkan travel bertebaran dimana-mana, sehingga bisa memilih yang paling dekat dengan lokasi rumah kita
  3. Tujuan akhir Kereta Api hanya stasiun Jatinegara dan Stasiun Gambir, sedangkan travel lebih bervariasi tujuan-nya.
  4. Kereta api lebih sering terlambat dari pada tepat waktu. Walaupun Jakarta selalu macet, jarak tempuh travel mobil dalam keadaan macet normal, paling lama 3 jam, bahkan kalau sedang lancar bisa 2 jam tepat.
  5. AC kereta api jika sedang bagus biasanya sangat dingin dan tidak bisa diatur. Kalau gerbongnya sudah mulai tidak terawat, AC-nya malah tidak berfungsi. AC mobil travel bisa diatur dan lebih terawat.
  6. Asal berada dalam rute perjalanan, dengan menggunakan travel kita bisa minta turun dimana saja, sedangkan kereta api tidak bisa.
  7. Ruang tunggu travel pada umumnya sangat nyaman, dan paling tidak, disediakan air minum gratis; di stasiun kereta kita siap kepanasan, bahkan pengantar harus beli tiket peron. Ha3x…., sungguh tidak bersaing.
  8. Tiket travel bisa dipesan hanya melalui telpon dan kursi kita akan diamankan, walaupun kita belum bayar sepeser-pun. Kereta Api harus pesan tiket dulu dan “praktis” tidak bisa dikembalikan.
  9. Tiket travel bisa dibayar dengan alat pembayaran non-tunai, kereta api….???? (saya tidak tahu sekarang, apakah masih harus cash ????)
  10. Travel banyak menawarkan program bonus, kereta api ????

Masih ada tambahan ????

Mudah-mudahan bisa jadi masukan yang berharga untuk PT. Kereta Api

29 thoughts on “10 Alasan Mengapa Saya Memilih Travel Mobil daripada Kereta Api

    • Apinya di mesin diesel, akibat tekanan udara besar bereaksi dengan HSD. Kadang keluar kalau overheat atau daya ledak terlalu besar. Sebelum berbicara, periksa apa yang akan anda katakan benar

  1. Naik travel mobil, posisi duduk, bisa miring ke kiri, miring ke kanan kalau lagi belok. Atau porisinya bisa nungging, kalau pas ngerem, atau bisa kejengkang ke belakang kalau lagi ngebut.

    Naik KA, monoton. Lurusssss terus, sampe Bosen.

    • Apabila KA tersebut sedang melewati rel dengan radius 250 m, dengan v=90 km/jam, pokoknya dengan perbandingan 3:1, anda juga akan goyang kanan kiri, lagipula rel lurus dimaksudkan agar waktu tempuh maksimal dan v bisa maksimal

  2. Dari sisi nikmatnya sih, enakan naik kereta api..tapi waktunya yang molor. Dan ongkos taksi dari stasiun Gambir ke rumah Rp.70.000,- lebih mahal dibanding ongkos kereta api..sedang jarak dari rumah ke travel bisa jalan kaki tak sampai 5 menit (Xtrans jarak 200 meter, Cititrans jarak 500 meter, Baraya 550 meter)…

    Dulu…sebelum ada Cipularang, naik KA sering ketemu teman lama…atau kenalan baru yang menyenangkan dan bisa mengobrol asyik.

    Dan sampai di stasiun Kebon Kawung kalau tak dijemput, taksinya tak mau pakai Argo.
    Jika naik Xtrans, didepan kantornya langsung ada Blue Bird…jika bawaan tak banyak bisa naik angkot dua kali ke rumah.

  3. Analisa p arry dan komentar kawan kawan betul, tapi sebagai yang dulu sering menggunakan ka parahyangan hampir tiap minggu (selama bekerja jakarta – bandung PP tiap minggu) dan kenangan masa kecil naik parahyangan liburan pp jakarta bandung mulai sd s/d sma,apalagi jaman eta travel yang keren belum ada, bis na dikebun kalapa juga tepararuguh, turun di terminal
    Cililitan jakarta deg deg gan. Takut dipalakin orang terminal. Bagaimanapun ada kelebihan ka parahyangan untuk hal tsbt diatas dan rasa kehilangan yang cukup besar buat saya ex pengguna parahyangan.punten ah jadi kepanjangan komentnya. Salam hormat buat p arry dari saya ex mti lippo cikarang,nuhun

  4. Safety factor yang belum dibahas.
    train is still safer than car.
    Hanya saja manusia Indonesia rata rata pemaaf sih.
    Pesawat satu airline jatuh dan mati semua, cuman seminggu sepi orderan, minggu depan sudah fully booked lagi dengan iming iming diskon😦

  5. saya (masih) menikmati perjalanan dengan kereta api… (smasa kecil belum pernah naik kereta siy pak :p…jadi ketika sekarang ada kesempatan, ya saya nikmati :D)
    Lokasi stasiun g jadi masalah bw saya, soalnya jarak tempuh dari kost ke stasium hanya 10-15″
    Spanjang perjalanan bs menikmati pemandangan yang cukup menyegarkan mata, beda dengan ketika qt naik travel..yang terlihat hanya mobil, hiruk pikuk metropolitan dan hamparan mutiara hitam…bosen:-/

    Intinya, selama perjalanan tersebut g menuntut saya terburu-buru, saya akan lebih minkmati perjalanan dengan kereta😀

  6. Saya mah klo sekarang pilih kereta buat perginya (dari Jakarta), pulang naik travel deh.. Buat saya, pengalaman berkereta api tidak bisa didaptkan di dalam travel.. Begitu pula sebaliknya.. Situasional sih sebenarnya.. Tp yang penting kita sudah merencanakan jauh2 hari sebelum keberangkatan

  7. Heran, kok ndak berbenah ya tuh KAI, heran.
    Korupsinya salah satu yg paling kenceng tuh diantara BUMN.
    Harusnya kereta bisa jadi tulang punggung transportasi, nyatanya???

  8. Sekarang:
    KA sudah tak pernah telat lagi.
    Promo makin banyak
    Ruang tuggu travel kalah jauh dari ruang tunggu KA
    Lebih cepat, kecuali travel tersebut travel malam
    lebih aman
    konsumsi bahan bakar dan gas buang lebih hemat
    daya angkut lebih banyak
    lebih nyaman

  9. Sekarang:10 Alasan saya lebih memilih naik KA dari travel
    1. Waktu tempuh KA jauh lebih cepat daripada travel. Travel 4 jam, Argo parahyangan hanya 2 jam 37 menit.
    2. Pengantar tidak boleh ke peron, ruang tunggu jauh lebih hebat daripada travel yang buruk
    3. Travel makin menurun pelayanan dan mahal. KA? Untuk ekonomi hanya 50.000 dan Argo parahyangan hanya 10.000. Pelayanan? Semua orang sekarang bilang kalau lebih baik naik KA
    4. Pesan tikiet cukup ke alfamart, indomart, drive thru, mobil ticketing, agen, internet, contact centre 121.Travel???
    5.Bonus? Anda nggak pernah dengar kalau selalu ada tiket promo? Jakarta Surabaya hanya 90.000 dengan kA ternyaman.
    6. Lebih aman. Travel lebih berisiko.
    7. Tiket KA bisa dikembalikan, dan kursi diamankan.
    8. Kursi travel terbatas, sempit, tidak ada toilet, dan banyak orang mabuk. Toilet KA bersih, nyaman artinya lebih enak.
    9. Petugas travel sekarang banyak yang sewenang-wenang. Petugas KAI jauh lebih ramah.
    10. KA bisa turun stasiun manapun, asal jumalah melebihi batas minimal.
    Itu tambahan saya. Lain kali, sebelum menulis, selidiki dengan benar faktanya.

    • Iron Maiden, betul peta persaingan telah berubah….
      Ini posting saya yang sudah sangat lama…., ketika pertama kali ada tol Bandung jakarta, lalu muncul berbagai travel sebagai alternatif Kereta Api…
      Biarkan semua pihak berlomba terus secara sehat menawarkan alternatif yang lebih baik…

      • Terima kasih, ya mas. Hmmm, sebenarnya ada juga, sih, keunggulan travel seperti: lebih cepat. Ini sebelum terlaksananya program KA supercepat JAK-BD, juga jadwal lebih banyak. maaf mungkin bahasa saya agak kasar

  10. Untuk jarak yang lebih jauh lagi, Travel bisa mampus. Tidak biasanya saya kesal, tapi saya paling benci dengan orang sok tahu. PT. KAI sekarang melancarkan serangan dominasinya dengan melakukan GAPEK baru yang lebih cepat. Dan meluncurkan KA yang relasinya sama dengan travel. Contoh: purwokerto-semarang yang sekarang dilayani KA Kamandaka, menghancurkan dominasi travel disitu

    • Situasi memang kadang berubah karena berbagai alasan. Bisa karena persaingan bisnis, kebutuhan masyarakat, atau alasan apapun. Ketika pesawat murah mulai marak di Indonesia, terjadi hal yang sama. Adanya pesawat murah dapat mematikan bis lintas Sumatra atau kapal laut, tetapi itu pilihan yang tidak terhindarkan. Menurut saya, biarkan itu jadi persaingan yang tetap dilakukan dengan sehat. Travel mungkin akan tersaingi, tetapi tidak akan mati total. Setiap orang punya preferensi untuk memilih….

      Salam, AAA

      • terima kasih mau balas komentar saya, ya. Saya takutkan pesawat murah itu standar selamat atau standar apapun itu, pesawat akhirnya bangkrut sendiri karena banyak celaka. Mugkin tidak akan mati total, karena tetap ada poin pentingnya. Sekali lagi, terima kasih karena mau membalas kata-kata saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s